Jejak Lawalangy, Koemo Wuto Sumanomo Liwu

STRES POSITIF & STRES NEGATIF

Posted on: Juli 22, 2007

Menurut definisi yang dikeluarkan Canadian Centre for Occupational Health & Safety (1997-2006), stres adalah tekanan dari luar yang bisa membuat seseorang merasa tertekan. Tekanan yang digolongkan dapat membuat orang stres adalah tekanan yang sifatnya mengancam (threaten), tekanan yang sifatnya menakutkan atau mengerikan (scare), tekanan yang sifatnya mengkhawatirkan (worry), tekanan yang sifatnya menyakitkan atau yang menusuk

(prod).

Stres semacam itu bisa terjadi dalam berbagai wilayah kehidupan. Karena itu, istilah yang muncul pun beda-beda. Orang akan disebut stres finansial kalau mengalami tekanan keuangan. Orang akan disebut stres keluarga (family stress) apabila yang bersangkutan menghadapi perceraian, hubungan yang tidak harmonis, dan mengalami berbagai kekacauan dalam rumah tangga. Orang akan disebut stres kerja kalau yang bersangkutan menghadapi sekian tuntutan atau tugas kerja yang tidak match dengan skillnya. Orang akan disebut stres hubungan kalau mengalami masalah dalam pergaulan. Dan seterusnya dan seterusnya.

Pertanyaannya adalah, apa ada stres yang positif itu? Jujur perlu kita akui bahwa kalau bicaranya soal “rasa”, tentu tidak ada. Yang namanya stres itu pasti rasanya tidak enak. Aspek positif dari stres itu akan kita temukan kalau dilihat dari kegunaannya dan kesediaan kita dalam menggunakannya. Berdasarkan dua hal inilah lalu muncul penjelasan bahwa stres akan positif apabila:

Pertama, kadarnya proporsional. Maksudnya di sini adalah tidak terlalu berat dan tidak terlalu ringan. Bisa kita bayangkan sendiri kalau misalnya hidup kita ini mulus-mulus saja, lancar-lancar saja, baik-baik saja. Biasanya ini semua sangat berpotensi membuat kita merasa terlalu nyaman. Perasaan terlalu nyaman ini kerap menjadi ancaman dinamika, progresivitas dan kreativitas.

Sebaliknya juga begitu. Kalau misalnya hidup kita terlalu banyak tekanan, himpitan dan masalah, inipun mengancam. Terlalu banyak tekanan membuat pikiran kita tidak bisa bekerja melihat celah yang mencerahkan. Terlalu banyak himpitan membuat kita merasa sudah pantas untuk menyerah. Jika pikiran dan perasaan ini tidak bisa diatasi, maka muncullah yang disebut depresi. Jadi, terlalu sedikit stres itu sama buruknya dengan terlalu banyak stres.

Kedua, ada penyikapan yang konstruktif (membangun). Penyikapan di sini adalah bagaimana kita meresponi tekanan-tekanan itu. Respon di sini biasanya terkait dengan apakah kita akan melihat tekanan itu sebagai tekanan ataukah kita melihatnya sebagai tantangan (challenge). Tantangan adalah sesuatu yang mendorong kita untuk menjawabnya atau melangkah maju dengannya. Ini beda dengan tekanan. Tekanan adalah sesuatu yang menghimpit.

Dengan melihat tekanan itu sebagai tantangan, maka secara fungsi bisa dikatakan bahwa stres di situ positif buat perkembangan kita. Salah satu yang positif adalah bertambahnya kepercayaan-diri. Kalau misalnya kita sudah sanggup membuktikan keberhasilan yang kita raih dalam menjawab tantangan itu, ini akan memunculkan kepercayaan-diri yang lebih tinggi.

Dengan menajwab tantangan itu kita akan mendapatkan pengetahuan tentang kemampuan kita. Semakin akurat pengetahuan kita tentang kemampuan yang kita miliki berarti semakin baguslah kepercayaan kita pada diri kita. Orang yang masih sering tidak pede dalam menghadapi persoalan hidup bukan berarti tidak punya kemampuan. Yang sering terjadi adalah kurang mengetahui secara akurat kemampuannya. Untuk mengetahui secara akurat ini memang caranya adalah dengan melakukan langsung.

Ketiga, ada proses transformasi yang kita tempuh. Transformasi yang saya maksudkan di sini adalah kemampuan mengubah energi potensial yang semula negatif menjadi energi aktual yang positif. Max More (1993) mengatakan, transformasi adalah sebuah proses yang dapat meningkatkan “personal extropy” (kapasitas untuk berkembang).

Sebagai contoh katakanlah kita gagal sampai menimbulkan stres. Jika kegagalan itu kita terima sebagai kegagalan dan kita biarkan kegagalan itu berlalu begitu saja, biasanya ini malah mendera kita dengan berbagai tekanan dan derita. Tapi bila peristiwa buruk itu kita jadikan sebagai materi untuk memperbaiki diri, maka hasilnya menjadi positif meskipun itu tidak langsung terasa dan terjadi. Sudah banyak orang yang sanggup melakukan transformasi atas penderitaan berat yang dialaminya menjadi out-put yang menggembirakan.

Mengelola Stresor

Saking sulitnya orang hidup itu menghindari datangnya stresor, sampai-sampai ada pernyataan yang bunyinya begini: “Hanya kematian yang bisa mengakhiri stres”. Ungkapan ini tentu maksudnya adalah untuk mengajak kita berpikir secara lebih sehat terhadap stresor. Artinya, karena kita tidak bisa menghindari munculnya stresor maka yang dibutuhkan di sini adalah mengelolanya supaya jangan sampai merusak, minimalnya begitu.

Nah, langkah-langkah pengelolaan yang mungkin bisa kita lakukan itu antara lain:

Pertama, ketahui dan sadari (kontrol). Sepintas ini memang tampak sepele tapi sebetulnya di sinilah dimulainya langkah awal untuk mempositifkan stres itu. Tahu di sini artinya kita sudah mengantongi pengatahuan bahwa stres itu bisa kita gunakan untuk memperbaiki diri asalkan mau menggunakannya. Sadar di sini artinya kita benar-benar ingat bahwa stres itu perlu kita gunakan untuk memperbaiki diri.

Kebanyakan kita tidak sanggup menggunakan stres untuk hal-hal yang positif karena tidak sadar, lengah, lupa atau tidak bisa mengontrol diri. Jika itu berlangsung sebentar (respondent), mungkin bisa dibilang manusiawi, tapi bila sudah berlangsung terlalu lama dan sudah sampai menimbulkan distress atau depresi, tentu ini terkait dengan kemampuan kita dalam menyadari dan mengontrol diri.

Tahu, sadar atau kontrol di sini menjadi elemen penting karena dengan inilah kadar proporsionalitas stres itu menjadi relatif lebih terjaga. Ini terkait dengan apa yang sudah kita bahas di poin pertama di atas. Untuk memproporsionalkan kadar stres itu dibutuhkan kontrol batin atau emosi. Stresor yang kadarnya kecil bisa menjadi besar (liar) apabila batin kita tidak terkontrol. Sebaliknya, stresor yang kadarnya besar masih mungkin dibuat tidak besar asalkan batin kita terkontrol.

Kedua, belajarlah membedakan “CUA”. Akronim ini saya pinjam dari berbagai penjelasan tentang kepribadian. C adalah Change (berubah) , U adalah Unchange (tetap), dan A adalah Avoid (hindari). Bisa dibilang ini merupakan syarat untuk bisa menyikapi datangnya stresor itu secara lebih konstruktif.

Dengan perspektif yang lebih luas bisa kita katakan bahwa adakalanya stresor itu berupa sesuatu yang masih bisa kita ubah dan adakalnya berupa sesuatu yang tidak bisa / sulit diubah, entah karena memang tidak bisa sama sekali atau belum mampu untuk saat ini. Terkadang stres itu timbul karena kita ingin mengubah sesuatu yang tidak bisa diubah atau ingin mengubah sesuatu yang sebetulnya secara kemampuan belum kita miliki untuk mengubahnya saat ini.

Ini biasanya memunculkan pengabaian terhadap hal-hal yang masih bisa kita ubah dan itu ada di depan mata kita. Contoh yang masih bisa diubah adalah planning kita di hari esok untuk menciptakan solusi dan antisipasi yang lebih baik, emosi kita, sikap kita, respon kita, dan lain-lain. Sedangkan contoh stresor yang sudah tidak bisa diubah adalah tekanan-tekanan yang sudah terjadi di masa lalu. Ini bisa kita kiaskan pada hal-hal lain yang lebih luas.

Selain perlu membedakan antara C & U itu, yang tak kalah pentingnya adalah melakukan A (penghindaran / antisipasi). Jika kita tidak ingin didera oleh berbagai stresor, maka hindarilah hal-hal yang berpotensi memunculkan stresor. Jadi intinya, ubahlah apa yang masih bisa diubah atau memang harus diubah, jangan mengubah sesuatu yang memang tidak bisa diubah atau sulit diubah saat ini, lalu hindari hal-hal yang berpotensi menimbulkan stres.

Ketiga, tangkaplah sebagai signal untuk berubah. Ini adalah langkah awal untuk melakukan proses transformasi itu. Jika kita ingin memperbaiki diri dari munculnya stresor, maka pertanyaan yang perlu kita munculkan adalah, perubahan positif seperti apakah yang perlu terjadi di dalam diri saya supaya keadaan hidupa saya lebih baik?

Supaya perubahan itu tidak sekedar “semangat”, sangat disarankan untuk membuat sasaran yang jelas (apa yang hendak kita raih), program-program yang jelas (apa saja yang perlu kita lakukan), dan tahapan-tahapannya yang riil (sanggup kita jalankan hari ini dengan resources yang kita miliki). Yang umum terjadi, bila ada sesuatu yang mengganggu kenyamanan hidup kita, entah itu stresor atau lainnya, itu bisa kita tangkap sebagai petanda bahwa kita perlu berubah. Menyadari hal ini akan mendorong proses transformasi.

Menurut teori kompetensi, langkah di atas merupakan elemen mendasar untuk mengajarkan / meningkatkan kompetensi orang dewasa (Competence At Work, 1993). Biasanya disebut dengan istilah Self-Directed Change Theory (SDCT). Teori ini mengajarkan tentang bagaimana kita bisa mengubah diri ke arah yang lebih baik dari kenyataan hidup yang kurang mendukung, katakanlah semacam stres.

Menurut teori itu, orang dewasa akan berubah kalau berada dalam kondisi di bawah ini:

· Merasa tidak puas dengan kondisi aktual yang dihadapi (actual)

· Punya gambaran yang jelas tentang kondisi ideal yang ingin diraih (ideal)

· Punya konsep yang jelas tentang apa yang akan dilakukan untuk bergerak dari kondisi aktual menuju kondisi ideal (Action Step)

Intinya, stres apa saja bisa kita jadikan tool untuk memperbaiki diri asalkan mau menggunakannya. Mungkin efeknya ada yang langsung dan ada yang tidak langsung terjadi atau terasa. Ini lebih positif dibanding jika kita hanya di-stres-kan oleh berbagai stresor.

Career Resilience

Untuk orang yang bekerja, berkarir atau menekuni profesi apa saja, kemampuan mengelola stres itu menjadi penting. Alasannya sangatlah nyata di depan kita. Tidak mungkinlah pekerjaan, karir atau profesi yang kita tekuni itu menyediakan sebuah kondisi yang ideal selamanya dan setiap waktu. Justru yang sering dimunculkan adalah kondisi-kondisi yang kurang ideal atau sumber stresor.

Karena itu, banyak ide dari para pakar di bidang karir yang menyatakan bahwa syarat kemajuan karir itu adalah resilience (ketangguhan). Rutter (1987) mendifinisikan “resilience” ini sebagai sebuah kutub positif dari perbedaan individu dalam meresponi stres atau penderitaan. Ini berarti bahwa menjadi orang yang resilient atau tidak, itu murni pilihan kita, bukan bawaan. Siapapun kita dan apapun latar belakang kita, sama-sama punya kesempatan yang sama untuk menjadi orang yang resilient asalkan mau belajar.

Ciri-ciri umum orang yang resilient ini, menurut Fox (1995), antara lain:

§ Mereka memilih keputusan untuk melangkah maju. Mereka menghindari keputusan untuk berhenti atau mundur (stepping forward).

§ Mereka punya kemampuan dalam menyerap pelajaran positif di balik kekacauan (learning from chaos)

§ Mereka punya kemampuan dalam menyeleksi materi yang ditekuninya (selective learner).

§ Mereka berpikir dalam konteks peluang, kemampuan, kemungkinan dan menjauhi pikiran-pikiran tentang keterbatasan, kekurangan, atau ketidakmampuan (opportunity and possibility approach)

§ Mereka punya dorongan untuk menghasilkan perbedaan yang unik (creative people).

§ Mereka memunculkan banyak alternatif dan opsi untuk bisa sampai pada sasaran yang dituju (explorer people)

§ Mereka punya keyakinan yang kuat bahwa dirinya mampu untuk mewujudkan apa yang diinginkan (the “I can” mental attitude)

Nah, penjelasan di atas bisa kita jadikan salah satu acuan dalam praktek sehari-hari. Ada ungkapan Abraham Moses yang mungkin penting untuk diingat: “Anda harus mempersiapkan diri dalam dunia kerja yang terus berubah. Satu-satunya yang bisa anda andalkan adalah keahlian, fleksibilitas, dan kapasitas dalam beradaptasi dengan perubahan” Mudah-mudahan ini bisa kita praktekkan.

About these ads

1 Tanggapan to "STRES POSITIF & STRES NEGATIF"

thanks bro!!!! tulisannya mantap.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Juli 2007
S S R K J S M
« Jun   Agu »
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
3031  

Top Clicks

  • Tidak ada

Blog Stats

  • 383,239 hits
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: